Menu

Mode Gelap
DPRD Barsel Sepakat Kepengurusan Dana Hibah Dikelola pada Dinas Bappeda Ketua Komisi I DPRD Barsel Harapkan Dukcapil Lebih Efektif pada Pemilu Tahun 2023 Mendatang Ingkar Janji, Pemkab HSU Berbalik Arah Tolak Eksekusi Putusan MA Pasar Alabio Jual BBM ke Wadah Jerigen, SPBU PT. Talenta Barito Jaya Disegel Pertamina Orang Ganguan Mental Diamankan Pol PP dan Damkar Kapuas

Uncategorized · 23 Jan 2022 19:24 WIB ·

Ratusan Gram Sabu dari Madura Gagal Edar di Kotawaringin Timur


 Dua pelaku bersama barang bukti usai diringkus polisi. (Foto: Dokumen polisi). Perbesar

Dua pelaku bersama barang bukti usai diringkus polisi. (Foto: Dokumen polisi).

SAMPIT-Sejak awal Januari 2022, Polres Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah gencar memberantas peredaran narkotika di wilayah hukumnya. Mulai dari pemakai hingga bandar disikat.

Dalam sebulan ini, setidaknya puluhan pelaku penyalahgunaan narkoba yang sudah ditangkap. Terakhir bandar dan pengedar sabu lintas provinsi yang membawa sabu dari Madura. Keduanya ialah SH dan MW.

Penangkapan terhadap dua pelaku itu terjadi di salah satu kontrakan di Jalan Manggis II, Mentawa Baru Ketapang, Kotawaringin Timur.

“Awalnya kita dapat keterangan dari masyarakat bahwa ada transaksi narkotika di salah satu kos. Setelah diselidiki ternyata benar,” ujar Kapolres Kotim, AKBP Sarpani, Minggu (23/1).

Usai memastikan bahwa akan ada transaksi sabu yang dilakukan para pelaku, polisi akhirnya melakukan penggerebekan. Dua pelaku bersama barang bukti sabu berhasil diamankan.

“Dari 2 pelaku ada 2 ons sabu yang kita amankan di dua TKP berbeda setelah adanya pengembangan,” ujar Kapolres.

Sarpani menerangkan bahwa selain barang bukti sabu, pihaknya juga mengamankan sejumlah barang bukti lain yang mendukung para pelaku dalam berbisnis barang haram itu.

“Kita juga amankan HP, timbangan, sepeda motor dan plastik klip serta barbuk lainnya,” tuturnya.

Kapolres menjelaskan bahwa penangkapan 2 bandar tersebut bukanlah akhir. Pihaknya akan terus melakukan pengembangan hingga ke jaringan besar dari para pelaku.

“Saat ini keduanya masih dalam penyidikan mendalam, guna mengetahui jaringannya,” terang Sarpani.

Sementara itu, pelaku SH saat diinterogasi mengakui dirinya membawa sabu tersebut dari Madura, Jawa Timur untuk diedar di Sampit.

“Sabu ini dari Madura. Rencananya mau dijual di Sampit,” tuturnya yang baru 20 hari di Kota Sampit.

Berbeda dengan SH sebagai penyuplai sabu, MW berperan sebagai pencari pasar sabu di Sampit. Ia mengakui bahwa dalam peredaran barang haram itu sudah pernah berhasil pada kesempatan pertama. Namun kesempatan kedua ini mereka gagal usai ditangkap polisi.

“Saya hanya cari pembeli. Suplai sabunya dari SH,” tuturnya.

Artikel ini telah dibaca 61 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Pj Bupati Kapuas Hadiri Rapat Pengurus Paripurna MUI

1 Mei 2024 - 20:53 WIB

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Buka Musrembang RKPD Kabupaten Kapuas Tahun 2025

15 April 2024 - 10:21 WIB

Pesan Ketua PKK Barsel di Dusun Hilir; Laksanakan Program PKK yang Sejalan dengan Pemerintah

23 Februari 2024 - 20:05 WIB

Harapan Pj Bupati Barsel Terhadap ASN yang Ikut Trainning dan Workshop Capacity Building

6 Desember 2023 - 18:21 WIB

Mapat Liau Dan Ngatet Kanen Di Desa Bundar

22 Oktober 2023 - 08:54 WIB

Pengenalan Jurnalistik Digital digelar Pengurus Daerah (PD) Ikatan Wartawan Online (IWO) Kabupaten Barito Selatan

22 September 2023 - 14:28 WIB

Trending di Uncategorized