Menu

Mode Gelap
DPRD Barsel Sepakat Kepengurusan Dana Hibah Dikelola pada Dinas Bappeda Ketua Komisi I DPRD Barsel Harapkan Dukcapil Lebih Efektif pada Pemilu Tahun 2023 Mendatang Ingkar Janji, Pemkab HSU Berbalik Arah Tolak Eksekusi Putusan MA Pasar Alabio Jual BBM ke Wadah Jerigen, SPBU PT. Talenta Barito Jaya Disegel Pertamina Orang Ganguan Mental Diamankan Pol PP dan Damkar Kapuas

Kalimantan Tengah · 4 Des 2021 12:06 WIB ·

Gubernur Kalteng Soal Pengelolaan Potensi Alam: Butuh Terobosan Besar


 Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran saat meninjau budidaya ikan lokal di Desa Danau Sadar, Kecamatan Dusun Selatan Perbesar

Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran saat meninjau budidaya ikan lokal di Desa Danau Sadar, Kecamatan Dusun Selatan

BUNTOK-Potensi Sumber Daya Alam Kalteng sangat kaya dan melimpah, namun tidak memiliki arti apa-apa, bila tidak dikelola dengan maksimal, apalagi tidak ada langkah dan terobosan besar dalam memaksimalkan pengelolaan potensi alam yang ada. Hal tersebut diutarakan Gubernur Kalteng H. Sugianto Sabran saat meninjau budidaya ikan lokal di Desa Danau Sadar, Kecamatan Dusun Selatan, Kabupaten Barito Selatan, Jumat (03/12/2021).

Gubernur H. Sugianto Sabran terus berupaya melakukan berbagai upaya dan terobosan dalam mengembangkan potensi dan kekayaan alam yang ada di Kalteng.

Kali ini Gubernur dua periode tersebut melakukan kunjungan kerja ke DAS Barito untuk melihat langsung potensi daerah yang menonjol sesuai dengan karakteristik daerahnya, untuk dikembangkan. Upaya tersebut tidak lain adalah untuk menciptakan kesejahteraan masyarakat setempat secara khusus, dan kesejahteraan masyarakat Kalteng pada umumnya.

Apa yang diungkapkan Sugianto Sabran sangatlah beralasan, terlebih jika Ibu Kota Negara Baru di Kalimantan Timur terealisasi dalam beberapa tahun kedepan.

“Kita harus mempersiapkan semuanya apabila perpindahan ibu kota negara (IKN) baru terealisasi, Kalteng harus ambil bagian dan menjadi bagian penting dari IKN. Sektor perekonomian harus tumbuh, kita sudah ditetapkan oleh Presiden untuk proyek strategis nasional program food estate, sekarang tinggal kita, kemauan kita untuk melaksanakannya dengan baik” tutur H. Sugianto Sabran.

Dikutif dari m.bisnis.com, Indonesia terus bergerak maju dengan rencana untuk merelokasi IKN ke Kalimantan Timur pada pertengahan 2024, setelah Rancangan Undang-Undang (RUU) dan rencana keseluruhan mendekam cukup lama ditengah merebaknya SARS-CoV-2, atau pandemi Covid-19. Di dalam RUU yang baru saja disampaikan ke DPR RI September lalu ini, Pemerintah Indonesia berencana untuk memindahkan IKN dari DKI Jakarta ke area seluas 56.180 hektar (ha) di Provinsi Kalimantan Timur.

Sejalan dengan itu Pemprov. Kalteng dibawah kepemimpinan Sugianto Sabran-Edy Pratowo terus melakukan upaya dan terobosan potensi daerah, dengan menitikberatkan karakteristik daerah masing-masing.

Sebagaimana halnya di Kabupaten Barito Selatan, Desa Danau Sadar sangat potensial dalam pengembangan budidaya ikan. Namun menurut Sugianto pengembangan budidaya harus dilakukan maksimal dengan manajemen modern, serta jangan melupakan peran teknologi yang sudah sedemikian maju saat ini.

“Danau Sadar ini luar biasa, harus dikembamgkan secara komprehensif, jangan berhenti pada urusan budidaya ikan saja, kembangkan secara terintegrasi dengan sektor lain, parawisata misalnya, apalagi danau ini sungguh bagus, panoramanya sangat indah, dengan demikian perekonomian disekitarnya akn tumbuh” ucap Sugianto.

Sebagai tindak lanjut kunjungan kerja Gubernur, dalam waktu dekat akan digelar rapat bersama para Bupati Das Barito membahas potensi apa saja yang ditonjolkan di Das Barito.

“Akan disusun perencanaan yang matang, komoditi apa saja yang ditonjolkan di Das Barito seperti pertanian secara luas, palawija, ubi-ubian termasuk budidaya ikan lokal di Desa Danau Sadar ini” pungkas Gubernur.

Sebagaimana diketahui, pada lokasi di Desa Danau Sadar tersebut sudah ada cikal bakal budidaya ikan lokal. Budidaya ikan lokal yang ada di daerah ini berupa budidaya ikan keramba dengan komoditas ikan jelawat dan ikan toman yang masih dibudidayakan secara tradisional.

Desa Danau Sadar Kabupaten Barito Selatan memiliki kondisi wilayah, topografi dan sumber daya alam yang sangat layak untuk dikembangkan khususnya sektor perikanan yang terintegrasi.

Selama kunjungan di Kabupaten Barito Selatan, Gubernur didampingi Bupati Barito Selatan H. Eddy Raya Samsuri, Kepala Perangkat Daerah terkait Provinsi dan Kabupaten.

Sumber:FOTO dan Naskah diambil dari MMC Kalteng

Artikel ini telah dibaca 37 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Spesialis Maling Kotak Amal di Seruyan Diringkus Polisi

4 Oktober 2022 - 18:39 WIB

Maling kotak amal bersama barang bukti saat di Mapolres Seruyan.

Belajar dari Internet, Pria di Lamandau Cetak dan Edarkan Uang Palsu

3 Oktober 2022 - 19:22 WIB

SG saat dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolres Lamandau.

Oknum Dosen di Palangka Raya Dilaporkan ke Polisi Atas Dugaan Kasus Pelecehan Seksual

29 September 2022 - 18:35 WIB

Ilustrasi kekerasan seksual. (BBC/DAVIES SURYA)

Penetapan KUA PPAS Tahun 2023 Dalam Rapat Paripurna DPRD Barsel

8 Agustus 2022 - 21:20 WIB

EMPAT POIN UTAMA PRAPERADILAN MARDANI H. MAMING, DARI TIADANYA KEWENANGAN KPK HINGGA KRIMINALISASI TRANSAKSI BISNIS

19 Juli 2022 - 20:58 WIB

DPRD Barsel Sepakat Kepengurusan Dana Hibah Dikelola pada Dinas Bappeda

7 Juli 2022 - 21:27 WIB

Trending di Barito Selatan