Menu

Mode Gelap
DPRD Barsel Sepakat Kepengurusan Dana Hibah Dikelola pada Dinas Bappeda Ketua Komisi I DPRD Barsel Harapkan Dukcapil Lebih Efektif pada Pemilu Tahun 2023 Mendatang Ingkar Janji, Pemkab HSU Berbalik Arah Tolak Eksekusi Putusan MA Pasar Alabio Jual BBM ke Wadah Jerigen, SPBU PT. Talenta Barito Jaya Disegel Pertamina Orang Ganguan Mental Diamankan Pol PP dan Damkar Kapuas

Kapuas · 16 Nov 2021 18:59 WIB ·

100 Rumah Tak Layak Huni di 4 Kecamatan di Kapuas Bakal Direhab


 Para penerima manfaat bantuan rehab rumah saat mengikuti bimbingan teknis. Perbesar

Para penerima manfaat bantuan rehab rumah saat mengikuti bimbingan teknis.

KUALA KAPUAS-Sebanyak empat kecamatan di Kabupaten Kapuas mendapatkan bantuan rehab rumah tidak layak huni dari Kementrian Sosail RI Direktorat penanganan fakir miskin wilayah II.

Sebelum dilaksanakannya pembangunan, para penerima manfaat bantuan tersebut diberi bimbingan teknis oleh Direktorat Penanganan Fakir Miskin Wilayah II Kemensos RI tahun 2021 Kabupaten Kapuas di aula Dinas Sosial Kabupaten Kapuas Jalan Pati Rumbih,Selasa(16/11).

Etty Rachmiyati selaku Perkerja Sosial Madya Penanganan Fakir Miskin Wilayah II Kemensos RI mengatakan di Kapuas terdapat 100 unit rumah tak layak huni yang nantinya direhab.

“100 unit rumah itu tersebar di 4 kecamatan yakni Basarang, Bataguh, Pulau Petak dan Selat,” ujarnya.

“Warga penerima manfaat program RS Rutilahu,harus terdaftar pada Data Terpadu Kesehatan Sosial(DTKS),yang di kelola oleh Kemensos,harus memiliki KTP Elektronik,KK dan surat keterangan sertifikat rumah atau pun tanah tidak bersengketa,” tambahnya.

Selain itu, ada lagi persyaratan lain yang harus dipenuhi yakni penerima manfaat tidak menyewah rumah tersebut selama lima tahun pasca dilakukan rehab. Sesuai dengan Peraturan Menteri Sosial rehab rumah tersebut hanya pada atap,dinding,lantai, dan MCK.

“Makanya kita memberikan bimbingan teknis hari ini,agar mereka penerima bantuan bisa menperhitungkan dengan nilai Rp 20.000,000,-bisa mengutamakan apa yang terlebih dahulu, jangan sampai rumah selesai direhab malah atap jebol sehingga membahayakan keselamatan penghuni,”ujarnya.

Pihak Kemensos berharap,dengan Rutilahu rumah tidak layak huni,menjadi rumah layak huni walau pun hanya Aladin dengan adanya fasilitas MCK.Sehingga ada peningkatan kualitas hidup dengan ada MCK untuk kelayakan rumah sehat.

“Tentu kami berharap dengan kelayakan rumah dan dapat meningkatkan kualitas hidup.Harus mematuhi aturan dan regulasi yang ada, sehingga tidak bermasalah dikemudian hari,”pungkasnya.

Artikel ini telah dibaca 23 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Wakil Ketua DPRD Provinsi Kalteng Kunker ke Kuala Kapuas, Wabup Sampaikan Beberapa Hal

30 Juni 2022 - 20:50 WIB

Bupati Kapuas Lepas Kontingen Kapuas Dalam Rangka Pekan Olahraga Pelajar Provinsi

28 Juni 2022 - 20:58 WIB

Sekda Hadiri Penutupan Kejuaraan Bulu Tangkis Kapolres Kapuas Cup 2022

27 Juni 2022 - 19:03 WIB

Bupati Kapuas Sampaikan Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2021

27 Juni 2022 - 15:51 WIB

Bupati Kapuas Ben Brahim Minta ASN Layani Masyarakat dengan Tulus

27 Juni 2022 - 15:08 WIB

Bupati Kapuas: Masyarakat Diharapkan Selalu Jaga Kebersihan Lingkungan

23 Juni 2022 - 18:13 WIB

Trending di Kabar Daerah